Skip to main content

pembibitan Pala 2

Pala (Myristica fragrans Houtt) merupakan tanaman buah berupa pohon tinggi asli Indonesia, karena  tanaman ini berasal dari Maluku. Ciri-ciri benih pala yang telah cukup umur untuk dijadikan benih dapat dilihat dari penampilan buah dengan warna kuning kecoklatan dan atau buah sudah menunjukkan adanya tanda-tanda retak (belah), tekstur kulit buah agak kasar, apabila dibelah kelihatan warna fuli merah menyala (kecuali varietas tertentu ada yang berwarna putih), warna biji coklat kehitaman dan mengkilap, dan biji keras.

Tujuan
Untuk mengetahui tentang teknik pembibitan pala secara generatif yang tepat.
Syarat Tumbuh
1.      Iklim
Tanaman pala juga membutuhkan iklim yang panas dengan curah hujan yang tinggi dan agak merata/tidak berubah sepanjang tahun. Suhu udara lingkungan 20-30C, sedangkan curah hujan terbagi secara teratur sepanjang tahun. Tanaman pala tergolong tanaman yang tahan terhadap musim kering selama beberapa bulan.
2.      Tanah
Tanaman pala memerlukan tanah yang subur dan gembur, terutama tanah-tanah  vulkanis, miring atau memiliki pembuangan air yang baik atau drainase yang baik. Tanaman pala akan tumbuh baik pada tanah berstruktur dari pasir bercampur lempung. Makin rendah kandungan liat semakin baik untuk pertumbuhan tanaman pala. Keadaan pH tanah dengan kemasaman sedang sampai netral (pH 5,5-7,0) sangat cocok untuk pertumbuhan tanaman pala, karena kimia maupun biologi tanah berada pada titik optimum. (Anonymous, 2008).
Pengecambahan dan Persemaian
Biji pala tidak memiliki masa dormansi, namun masa berkecambahnya relatif lama sekitar 1-3 bulan. Oleh karena itu agar biji berdaya kecambah tinggi, biji harus segera disemai atau dikecambahkan atau dibawa dalam keadaan
A.     Tahapan kegiatan kaji widya pengecambahan biji pala adalah sebagai berikut:
  1.  Seleksi buah : dipilih matang petik, dan bebas dari hama penyakit;
  2. Seleksi selaput fuli : dipilih yang tebal, berwarna merah tua, mengkilap dan bebas hama penyakit;
  3. Seleksi biji : berwarna coklat tua, mengkilap, bulat dan besar, bebas hama dan penyakit;
  4. Dikeringanginkan selama 24 jam;
  5. Persiapkan kotak atau tempat pengecambahan dengan media kecambah dari pasir, serbuk gergaji dan serbuk sabut kelapa yang diaduk secara merata;
  6. Untuk mempercepat pengecambahan, tempurung pala diketok/dibelah dengan tidak merusak daging bijinya;
  7. Pengecambahan biji dengan meletakan biji pala dalam bentuk barisan yang teratur (0,50 x 1 cm atau 1 x 1 cm) dengan mata tunas menghadap ke samping;
  8. Selanjutnya ditutup dengan karung goni atau kertas koran untuk menjaga kelembaban;
  9. Pemeliharaan dengan selalu menjaga kelembaban;
  10. Setelah berumur 4 minggu, benih bisa dipindahkan ke polibag.
Tabel 1. Kegiatan Pengamatan
Biji Pala Tanpa Tempurung
Biji Pala Dengan Tempurung

  • Pada minggu ke 3 keluar akar
  • Pada minggu ke 4 tinggi tanaman mencapai 5 cm.
  • Pada minggu ke 6 tinggi tanaman mencapai 9 cm.
  • Pada minggu ke 8 jumlah daun sebanyak 3 daun.
  • Dari 10 biji yang disemai, semuanya tumbuh.

  • Pada minggu ke 5 keluar akar
  • Pada minggu ke 6 tinggi tanaman mencapai 5 cm
  • Pada minggu ke 8 belum mengeluarkan daun.
  • Dari 10 biji disemai, yang tumbuh hanya 6 biji.
Sumber: Data primer tahun 2011 yang diolah. 
Dari hasil demonstrasi cara teknik pembibitan pala pada perlakuan biji pala dengan tempurung pada minggu kelima baru mengeluarkan akar, pada minggu ke enam tinggi tanaman mencapai 5 cm, pada minggu ke 8 belum mengeluarkan daun, dan dari 10 biji pala yang disemaikan ternyata hanya 6 biji yang tumbuh sedangkan pada perlakuan biji pala tanpa tempurung pada minggu ketiga sudah mengeluarkan akar, pada minggu keempat tinggi tanaman mencapai 5 cm, pada minggu keenam tinggi tanaman mencapai 9 cm, pada minggu ke 8 jumlah daun sebanyak 3 daun dan dari 10 biji yang disemai semuanya tumbuh.
Dari hasil perlakuan diatas maka disimpulkan bahwa perlakuan biji pala dengan tempurung hanya (60% tumbuh) sedangkan perlakuan biji pala tanpa tempurung lebih baik (100% tumbuh).

DAFTAR PUSTAKA
Anonymous, 2008. Pedoman Teknis Budidaya Pala. Jakarta: Direktorat Jenderal Perkebunan.
__________, 2009. Pedoman Teknis Peningkatan Produksi Dan Produktivitas Pala. Jakarta: Direktorat Jenderal Perkebunan.
Drazat, 2007. Meraup Laba dari Pala. PT Agromedia Pustaka. Bogor
dari; http://ditjenbun.pertanian.go.id/bbpptpambon/berita-196-pembibitan-pala-.html

Comments

Popular posts from this blog

MC Pengajian Bahasa Jawa sederhana

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh
Alhamdulillahi rabbil 'alamin, wa bihi nasta'iinu 'alaa umuuriddunya waddiin, wash shalatu was salamu 'alaa asyrafil anbiyai wal mursalin, wa 'ala aalihi wa ash-habihi ajma'in, amma ba'du:
Nuwun, dumateng paro sesepuh pinisepuh engkang dahat kinabekten, dumateng bapak ibu Takmir Masjid ............... engkang minulyo, sagung jamaah engkang kinurmatan.

Cara Mematangkan memeram buah Sawo agar matang sempurna

Buah sawo adalah buah yang sangat unik, enak dan manis rasanya. Pada dasarnya buah-buahan pada umumnya agar terasa manis dan matang sempurna adalah jika matang ketika masih di pohon.


Lain halnya dengan buah sawo yang harus di peram atau di imbu (Jawa) agar bisa memperoleh rasa manis. Buah Sawo sangat rentan dengan benturan, apabila terjadi benturan maka akan mempengaruhi buah sawo tersebut dan tidak bisa matang dengan sempurna.

Cara mudah memeram buah Sawo sebagai berikut : 

Pastikan buah sawo sudah tua kemudian dicuci dengan air bersih kulitnya bisa menggunakan kain yang kasar untuk menyikat Jemur ditempat yang terkena matahari kurang lebih  dua jamPeram dengan kardus bekas atau kertas kertas biar hangat tidak mengembun
tunggu 3 hari dan dibuka sudah matang.

Ikrar Syawalan Bahasa Jawa

IKRAR SYAWALAN

Bismillahirohmanirohim

Astaghfirullohala’azdim

Kepareng mator, dumateng  bapak-bapak ibu-ibu, ingkang kapernah sepuh, kulo caos sungkem pangabektos. Dumateng bapak-bapak ibu-ibu, lan sederek kulo sedoyo, ingkang kapernah anem, menapa dene ingkang kapernah sesami-sami, kulo ngaturaken salam taklim.

Wonten ing wekdal punika, Sepisan ngatoraken  sedaya kalepatan kula, ingih engkang kasengojo, munopo dene mboten kasengojo, lahir batos nyuwun pangapunten. Lan kulo ugi, caos pangapunten, dumateng panjenengan sedoyo, mbokbilih kagungan kalepatan, dumateng kulo. Mugi-mugi Gusti Allah, paring maghfiroh, dumateng kito sami. Amin ya robbal ‘alamin.

Kaping kalih, ngengingi hak adami, ingkang sampun tumanduk dumateng kulo, ingkang dereng halal, kulo suwun halalipun, dene ingkang sampun halal, mugi-mugi saget mberkahi, manfaati, dumateng kulo sak keluargo.
تَقَبَّلَ اللهُ مِنَّا وَمِنْكُمْ تَقَبَّلْ يَا كَرِ يْمُ
آمِينْ × ٣ يَا رَبَّ الْعَالَمِيْن
وَبِاللهِ التَّوْفِيْقُ وَالْهِدَايَةُ وَالر…