Wednesday, 4 February 2015

Pembibitan Pala 3

Pembibitan Pala
60 % kebutuhan Pala dunia disuplay dari Indonesia, 70 % pala diIndonesia dipasok dari Sulawesi utara yaitu dari Pulau Siau dan Sangihe. Untuk terus dapat menjadi pemasok pala dunia, perlu adanya peremajaan tanaman pala, karena itu penting untuk melakukan pembibitan tanaman pala. Perbanyakan tanaman pala dapat dilakukan melalui cara :
1)Perbanyakan Cara Generatif (Biji)
a)Pemilihan Biji
Perbanyakan dengan biji dapat dilakukan dengan mengecambahkan biji. Dalam
hal ini biji yang digunakan berasal dari:
1.Biji sapuan: biji yang dikumpulkan begitu saja tanpa diketahui secara jelas
dan pasti mengenai pohon induknya.
2.Biji terpilih: biji yang asalnya atau pohon induknya diketahui dengan jelas.
Dalam hal ini ada 3 macam biji terpilih, yaitu: (
1) biji legitiem, yaitu biji yang diketahui dengan jelas pohon induknya (asal putiknya jelas diketahui);
(2) biji illegitiem, yaitu biji yang berasal dari tumpang sari tidak diketahui, tetapi asal putiknya jelas diketahui;
(3) biji Propellegitiem, yaitu biji yang terjadi hasil persilangan dalam satu kebun yang terdiri dua klon atau lebih.
Biji-biji yang akan digunakan sebagai benih harus berasal dari buah pala yang
benar-benar masak. Buah pala bijinya akan digunakan sebagai benih
hendaknya berasal dari pohon pala yang mempunyai sifat-sifat:
(1) pohon dewasa yang tumbuhnya sehat;
(2) mampu berproduksi tinggi dan kwalitasnya
baik.
Berdasarkan Surat Keputusan Direktur Jenderal Perkebunan Nomor: KB.
010/42/SK/ DJ. BUN/9/1984, telah ditetapkan dan dipilih pohon induk yang
dapat dipergunakan sebagai sumber benih yang tersebar di 4 propinsi, yaitu:
Sumatera Barat, Jawa Barat, Sulawesi Utara dan Maluku. Biji-biji dari pohon
induk terpilih yang akan digunakan sebagai benih harus diseleksi, yaitu dipilih
biji-biji yang ukurannya besar dengan bobot minimum 50 gram/biji, berbentuk
agak bulat dan simetris, kulit biji berwarna coklat kehitam-hitaman dan
mengkilat, tidak terserang oleh hama dan penyakit.
Buah pala yang dipetik dari pohon dan akan dijadikan benih harus segera
diambil bijinya, paling lambat dalam waktu 24 jam biji-biji tersebut harus sudah
disemaikan. Hal ini disebabkan oleh sifat biji pala yang daya

Berkecambahnya dapat cepat menurun.

Penyemaian
Tanah tempat penyemaian harus dekat sumber air untuk lebih memudahkan
melakukan penyiraman pesemaian. Tanah yang akan dipakai untuk
penyemaian harus dipilih tanah yang subur dan gembur. Tanah diolah dengan
cangkul dengan kedalaman olakan sekitar 20 cm dan dibuat bedengan dengan
ukuran lebar sekitar 1,5 cm dan panjangnya 5-10 cm, tergantung biji pala yang
akan disemaikan. Bedengan dibuat membujur Utara-Selatan. Kemudian tanah
yang sudah diolah tersebut dicampuri dengan pupuk kandang yang sudah jadi
(sudah tidak mengalami fermentasi) secara merata secukupnya supaya tanah
bedengan tersebut menjadi gembur. Sekeliling bedengan dibuka selokan kecil
yang berfungsi sebagai saluran drainase.
Bedengan diberi peneduh dari anyaman daun kelapa/jerami dengan ukuran
tinggi sebelah Timur 2 m dan sebelah Barat 1 m. maksud pemberian peneduh
ini adalah agar pesemaian hanya terkena sinar matahari pada pagi sampai
menjelang siang hari dan pada siang hari yang panas terik itu persemaian itu
terlindungi oleh peneduh.
Tanah bedengan disiram air sedikit demi sedikit sehingga kebasahannya
merata dan tidak sampai terjadi genangan air pada bedengan. Kemudian biji-biji
pala disemaikan dengan membenamkan biji pala sampai sedalam sekiat 1 cm
di bawah permukaan tanah bedengan. Jarak persemaian antar-biji adalah
15X15 cm. Posisi dalam membenamkan biji/benih harus rapat, yakni garis putih
pada kulit biji terletak di bawah. Pemeliharaan pesemaian terutama adalah
menjaga tanah bedengan tetap dalam keadaan basah (disiram dengan air) dan
menjaga agar tanah bedengan tetap bersih dari gulma).
Pindah Tanam Ke Polybag
Setelah biji berkecambah yaitu sudah tumbuh bakal batangnya. Maka bibit
pada pesemaian tersebut dapat dipindahkan ke kantong polybag yang berisi
media tumbuh berupa tanah gembur yang subur dicampur dengan pupuk
kandang. Pemindahan bibit dari pesemaian ke kantong polybag harus
dilakukan secara hati-hati agar perakarannya tidak rusak.
Polybag yang sudah berisi bibit tanaman harus diletakkan pada tempat yang
terlindung dari sinar matahari/diletakkan berderet-deret dan diatasnya diberi
atap pelindung berupa anyaman daun kelapa/jerami.
Pemeliharaan dalam polybag terutama adalah menjaga agar media tumbuhnya
tetap bersih dari gulma dan menjaga media tumbuh dalam keadaan tetap
basah namun tidak tergantung air. Agar tidak tergenang air, bagian bawahnya
dari polybag harus diberi lubang untuk jalan keluar air siraman/air hujan.
Bibit-bibit tersebut dapat dilakukan pemupukan ringan, yakni dengan pupuk
TSP dan urea masing-masing sektar 1 gram tiap pemupukan. Pupuk ditaruh di
atas permukaan media tumbuh kemudian langsung disiram. Pemupukan
dilakukan 2 kali dalam setahun, yakni pada awal musim hujan dan pada akhir
musim hujan.
Penanaman
Setelah bibit tanaman mempunyai 3 helai daun, bibit tanaman dapat dipindah tanam pada lahan/lobang tanam  yang sudah disiapkan.
(sumber : epetani)

pembibitan Pala 2

Pala (Myristica fragrans Houtt) merupakan tanaman buah berupa pohon tinggi asli Indonesia, karena  tanaman ini berasal dari Maluku. Ciri-ciri benih pala yang telah cukup umur untuk dijadikan benih dapat dilihat dari penampilan buah dengan warna kuning kecoklatan dan atau buah sudah menunjukkan adanya tanda-tanda retak (belah), tekstur kulit buah agak kasar, apabila dibelah kelihatan warna fuli merah menyala (kecuali varietas tertentu ada yang berwarna putih), warna biji coklat kehitaman dan mengkilap, dan biji keras.

Tujuan
Untuk mengetahui tentang teknik pembibitan pala secara generatif yang tepat.
Syarat Tumbuh
1.      Iklim
Tanaman pala juga membutuhkan iklim yang panas dengan curah hujan yang tinggi dan agak merata/tidak berubah sepanjang tahun. Suhu udara lingkungan 20-30C, sedangkan curah hujan terbagi secara teratur sepanjang tahun. Tanaman pala tergolong tanaman yang tahan terhadap musim kering selama beberapa bulan.
2.      Tanah
Tanaman pala memerlukan tanah yang subur dan gembur, terutama tanah-tanah  vulkanis, miring atau memiliki pembuangan air yang baik atau drainase yang baik. Tanaman pala akan tumbuh baik pada tanah berstruktur dari pasir bercampur lempung. Makin rendah kandungan liat semakin baik untuk pertumbuhan tanaman pala. Keadaan pH tanah dengan kemasaman sedang sampai netral (pH 5,5-7,0) sangat cocok untuk pertumbuhan tanaman pala, karena kimia maupun biologi tanah berada pada titik optimum. (Anonymous, 2008).
Pengecambahan dan Persemaian
Biji pala tidak memiliki masa dormansi, namun masa berkecambahnya relatif lama sekitar 1-3 bulan. Oleh karena itu agar biji berdaya kecambah tinggi, biji harus segera disemai atau dikecambahkan atau dibawa dalam keadaan
A.     Tahapan kegiatan kaji widya pengecambahan biji pala adalah sebagai berikut:
  1.  Seleksi buah : dipilih matang petik, dan bebas dari hama penyakit;
  2. Seleksi selaput fuli : dipilih yang tebal, berwarna merah tua, mengkilap dan bebas hama penyakit;
  3. Seleksi biji : berwarna coklat tua, mengkilap, bulat dan besar, bebas hama dan penyakit;
  4. Dikeringanginkan selama 24 jam;
  5. Persiapkan kotak atau tempat pengecambahan dengan media kecambah dari pasir, serbuk gergaji dan serbuk sabut kelapa yang diaduk secara merata;
  6. Untuk mempercepat pengecambahan, tempurung pala diketok/dibelah dengan tidak merusak daging bijinya;
  7. Pengecambahan biji dengan meletakan biji pala dalam bentuk barisan yang teratur (0,50 x 1 cm atau 1 x 1 cm) dengan mata tunas menghadap ke samping;
  8. Selanjutnya ditutup dengan karung goni atau kertas koran untuk menjaga kelembaban;
  9. Pemeliharaan dengan selalu menjaga kelembaban;
  10. Setelah berumur 4 minggu, benih bisa dipindahkan ke polibag.
Tabel 1. Kegiatan Pengamatan
Biji Pala Tanpa Tempurung
Biji Pala Dengan Tempurung

  • Pada minggu ke 3 keluar akar
  • Pada minggu ke 4 tinggi tanaman mencapai 5 cm.
  • Pada minggu ke 6 tinggi tanaman mencapai 9 cm.
  • Pada minggu ke 8 jumlah daun sebanyak 3 daun.
  • Dari 10 biji yang disemai, semuanya tumbuh.

  • Pada minggu ke 5 keluar akar
  • Pada minggu ke 6 tinggi tanaman mencapai 5 cm
  • Pada minggu ke 8 belum mengeluarkan daun.
  • Dari 10 biji disemai, yang tumbuh hanya 6 biji.
Sumber: Data primer tahun 2011 yang diolah. 
Dari hasil demonstrasi cara teknik pembibitan pala pada perlakuan biji pala dengan tempurung pada minggu kelima baru mengeluarkan akar, pada minggu ke enam tinggi tanaman mencapai 5 cm, pada minggu ke 8 belum mengeluarkan daun, dan dari 10 biji pala yang disemaikan ternyata hanya 6 biji yang tumbuh sedangkan pada perlakuan biji pala tanpa tempurung pada minggu ketiga sudah mengeluarkan akar, pada minggu keempat tinggi tanaman mencapai 5 cm, pada minggu keenam tinggi tanaman mencapai 9 cm, pada minggu ke 8 jumlah daun sebanyak 3 daun dan dari 10 biji yang disemai semuanya tumbuh.
Dari hasil perlakuan diatas maka disimpulkan bahwa perlakuan biji pala dengan tempurung hanya (60% tumbuh) sedangkan perlakuan biji pala tanpa tempurung lebih baik (100% tumbuh).

DAFTAR PUSTAKA
Anonymous, 2008. Pedoman Teknis Budidaya Pala. Jakarta: Direktorat Jenderal Perkebunan.
__________, 2009. Pedoman Teknis Peningkatan Produksi Dan Produktivitas Pala. Jakarta: Direktorat Jenderal Perkebunan.
Drazat, 2007. Meraup Laba dari Pala. PT Agromedia Pustaka. Bogor
dari; http://ditjenbun.pertanian.go.id/bbpptpambon/berita-196-pembibitan-pala-.html

Pembibitan Pala 1

Pala (Myristica fragans Houtt) merupakan tanaman asli Indonesia, yang memiliki nilai ekonomis tinggi. Prospek pengembangan agrobisnis pala cukup cerah, karena peluang pasarnya makin terbuka dan cenderung terus meningkat dari tahun ke tahun dengan tingginya permintaan bibit/benih bermutu. BBPPTP Ambon dalam melaksanakan Tupoksi diantaranya pelaksanaan pengembangan teknik dan metode pengawasan mutu benih perkebunan dengan tujuan meningkatkan dan mengembangkan metode serta menjadi bahan informasi yang harus  diperhatikan dalam usaha pembibitan pala. Pembibitan pala berasal dari biji (perbanyakan generatif) maupun setek atau sambung (perbanyakan vegetatif) biasanya menggunakan media bedengan atau polibag. Keberhasilan usaha tani tanaman pala ditentukan oleh faktor penggunaan bibit yang baik. Pada dasarnya perbanyakan tanaman pala dapat dilakukan dengan cara perbanyakan dengan biji. Biji yang diperoleh dari pohon induk yang memenuhi persyaratan adalah sebagai berikut :
-     Sehat,
-     Bentuk mahkota piramid atau silindris,
-     Berumur ≥ 15 tahun,
-     Percabangan teratur, dan
-     Bebas hama penyakit.

Persiapan Benih
Biji pala yang akan digunakan sebagai benih harus memenuhi beberapa syarat antara lain yaitu :
  1. Harus berasal dari pohon induk terpilih, biji segar, matang panen berwarna coklat  muda dan tertutup penuh dengan seludang fuli berwarna merah. 
  2. Biji yang kering berwarna coklat tua sampai hitam mengkilap dengan bobot minimal              50 gram/biji, serta tidak terserang hama dan penyakit. Setelah pemetikan haruslah disemaikan dengan selambat-lambatnya ± 24 jam.
  3. Pesemaian, dilakukan untuk menciptakan suatu kondisi yang paling baik agar benih dapat berkecambah dengan baik serta aman dari serangan hama dan penyakit.

Persiapan pesemaian
Menyemai bibit dilakukan dengan dua cara yaitu menyemai dalam polibag dan menyemai pada bedengan, sesuai dengan tempat semai yang telah disiapkan.
1. Tempat semai dalam polibag
Tempat semai dalam polibag mempunyai beberapa kelebihan, yaitu pada waktu bibit dipindahkan ke kebun tidak mengalami terhentinya pertumbuhan, sehingga tingkat  kematian bibit relatif rendah. Cara menyiapkan tempat semai benih pala dalam polibag adalah sebagai berikut :
-  Siapkan polibag berdiameter antara 10-15 cm, kemudian dilubangi dibagian dasarnya.
-  Siapkan media semai berupa campuran tanah dan pupuk kandang dengan perbandingan 2 : 1.
-  Masukan media kedalam polibag hingga cukup penuh, lalu disiram dengan air hingga cukup basah.
-  Polibag yang telah diisi media semai disimpan ditempat yang rata secara teratur atau berjajar membentuk bedengan.
2. Tempat semai berupa bedengan
Membuat bedengan sebagai tempat semai dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut :
-  Memilih lahan pesemaian yang strategis, yaitu dekat dengan sumber air dan jalan, lahan terpilih dibersihkan dari rumput-rumput liat dan kerikil.
-  Tanah yang akan dipakai untuk penyemaian harus  tanah yang subur dan gembur.
-  Tanah diolah atau dicangkul sedalam 30 cm.
-  Dibuat bedengan pesemaian ukuran lebar 100-200 cm, tinggi 30 cm, jarak antara bedengan 60-80 cm, dan panjangnya disesuaikan dengan kondisi lahan.

Menyemai biji
Menyemai biji pala dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu menyemai benih pala dalam polibag dan menyemai pala dalam bedengan, tergantung pada tempat semai yang telah disiapkan.
1. Cara menyemai bibit pala dalam polibag
Menyemai bibit pala dalam polibag dapat dilakukan dengan cara :
-  Mula-mula dengan telunjuk dibuat lubang-lubang kecil dan dangkal.
-  Butir biji pala  dimasukan ke dalam media semai sedalam 1 cm, sambil ditutup dengan tanah tipis.
-  Polibag yang sudah berisi bibit tanaman harus diletakkan pada tempat yang terlindung dari sinar matahari atau diletakkan berderet-deret dan diatasnya diberi  atap pelindung berupa anyaman daun kelapa/jerami dengan ukuran tinggi 2 x 1 m, maksud pemberian peneduh ini adalah agar pesemaian hanya terkena sinar matahari pada pagi sampai menjelang siang hari dan pada siang hari yang panas  terik pesemaian terlindungi oleh peneduh.
2. Cara menyemai bibit  pala pada bedengan
Menyemai bibit pala pada bedengan dapat dilakukan dengan cara :
-  Membuat lubang atau larikan dengan jarak ukuran 15 x 15 cm.
-  Letakan benih dengan tidak terbalik, yaitu jalur putih berada pada bagian bawah.
-  Biji yang baik untuk berkecambah memerlukan waktu 4-8 minggu.
-  Perkecambahan biji dapat dipercepat menjadi 1-2 minggu apabila diberi perlakuan pemecahan kulit/batok pangkal biji, sehingga retak/terbelah/mengelupas dengan tidak merusak daging bijinya.
-  Biji yang tidak berkecambah segera disingkirkan. Media semai disiram terutama jika tidak turun hujan.

Pemeliharaan pesemaian
Pemeliharaan persemaian dilakukan dengan cara :
-  Pemeliharaan dalam polibag terutama adalah menjaga agar media tumbuh tetap bersih dari gulma dan menjaga media tumbuh dalam keadaan tetap basah, namun tidak tergantung air.
-  Bibit muda dipersemaian perlu dipelihara secara intensif selama 8-12 bulan. Perlakuan penyiraman dilakukan dua kali sehari.

Untuk menjawab kebutuhan bibit pala, pembibitan pala dapat dilakukan dengan cara generatif maupun vegetatif. Perbanyakan secara generatif akan menghasilkan tanaman pala yang berkualitas. Proses penyiapan benih, pesemaian, semai biji dan pemeliharaan pesemaian sangat menentukan keberhasilan perbanyakan bibit, untuk itu semua proses harus diperhatikan dan dilakukan dengan baik.

Referensi
Hadad M, dan Auzay Hamid. 1990. Mengenal Berbagai Plasma Nutfah Pala Di DaerahMalukuUtaraDalam Prosiding Simposium I Hasil Penelitian dan Pengembangan Tanaman Indrustri (Puslitbang Tanaman Indrustri).
Rukmana R. 2004. Usaha Tani Pala. CV Aneka Ilmu, Semarang.

oleh
Erick M. Luhukay
dari: http://ditjenbun.pertanian.go.id/bbpptpambon/berita-327-kriteria-pembibitan-pala.html

Obat kelinci Diare (Mencret)

Diare merupakan salah satu dari penyakit kelinci yang membutuhkan penanganan dengan baik. Diare ini bisa mengakibatkan kematian pada kel...