Tuesday, 3 March 2015

Perbandingan Jantan dan Betina dalam ternak ayam hutan

PERANAN SEX RASIO DALAM BUDIDAYA AYAM HUTAN HIJAU (Gallus varius) 
Budidaya ayam hutan
ayam hutan hijau jantan
Untuk memenuhi kebutuhan ayam hutan hijau baik untuk hewan kesayangan ataupun sebagai sumber bibit dalam membuat bekisar, maka sudah waktunya tidak mengandalkan dan menangkap lagi dari hutan, tetapi merupakan hasil dari budidaya, sehingga ancaman terhadap bahaya menuju kelangkaannya dapat dicegah. Banyak masyarakat beranggapan bahwa ayam hutan hijau bersifat monogami, sehingga dalam budidaya tersebut dilakukan dengan perbandingan sex ratio antara jantan dan betina sebesar 1 1.
Padahal di habitat asalnya yaitu hutan, ayam hut an hijau hidup secara berkelompok, setiap suatu daerah keku-asaan seekor pej antan akan diikuti oleh 3 - 5 ekor betina. Selain itu kendala yang umum dijumpai bahwa telur-telur yang dihasilkan dari budidaya ayam hutan mempunyai daya tetas dan fertilitas yang rendah. Berdasarkan kenyataan tersebut, tentunya dalam budidaya ayam hutan hijau, per1u diupayakan semaksimal mungkin penggunaan pejantan agar dijodohkan dengan lebih dari satu ekor betina. Hal ini karena perbandingan antara pejantan dan betina yang semakin banyak akan lebih menguntungkan, terutama untuk penyediaan bibit ayam hutan hijau.
Tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini untuk mengetahui perbandingan antara jantan dan betina yang paling sesuai dari ayam hutan hijau yang dipelihara dalam kandang penangkaran dengan didasarkan atas fertilitas, infertilitas dan daya tetas dari telur yang dihasilkan. Rumusan masalah dalam penelitian ini yaitu berapakah sex ratio yang paling sesuai dalam budidaya ayam hutan hijau. Adapun manfaat penelitian ini adalah sebagai langkah awal budidaya dalam rangka pe-lestarian ayam hutan hijau sebagai satwa liar yang hanya terdapat di Indonesia.
Digunakan 14 ekor ayam hutan dewasa yang terdiri dari 4 ekor jantan dan 10 ekor betina berumur 1.0 - 1.5 tahun. Dari sejumlah tersebut dibagi menjadi 3 ke1ompok sex rasio. Kelompok I dengan sex rasio antara jantan dan betina sebesar 1 : 1, kelompok II dengan sex rasio 1 : 3 dan kelompok III dengan sex rasio 1 : 5. Setiap kandang dilengkapi dengan sarang bertelur, tempat bertengger, tempat pakan dan minum.Alas kandang terdiri dari pasir, sekam dan kapur. Produksi telur dari masing-masing ke1ompok diberi kode dan dicatat, kemudian sesegera mungkin dimasukkan dalam mesin penetas untuk ditetaskan.
Data dari fertilitas, infertilitas dan daya tetas dari masing-masing kelompok dicatat, selanj utnya dihi tung berdasarkan prosentase untuk dibandingkan.
ayam hutan betina
Berdasarkan dari hasil penelitian dapat dinyatakan bahwa fertilitas telur yang dihasilkan dari sex rasio antara jantan dan betina 1 : 1, 1 : 3 dan 1 : 5 masingmasing adalah 88,89%, 84,61% dan 70,59%. Untuk daya tetas berdasarkan jumlah telur yang ditetaska pada sex rasio 1 : 1, 1:3 dan 1 : 5 masing-masing sebesar 77,78%, 69,23% dan 55,88%, sedangkan daya tetas berdasarkan fertilitas telur masing-masing sebesar 87,50%, 81,82% dan 79,17%. Adapun hasil telur yang infertil dengan sex rasio antara jantan dan betina 1 : 1, 1 : 3 dan 1 : 5 masing-masing sebesar 11,11%, 15,38% dan 41,18%.
Dari kenyataan tersebut bahwa dalam budidaya ayam hutan hijau yang dipelihara dalam kandang penangkaran dengan luas areal terbatas, sebaiknya demi terjaminnya telur yang dihasi1kan terhadap fertilitas, daya tetas dan infertilita digunakan perbandingan sex rasio antara jantan dan betina maksimal sebesar 1 : 3.




dari:http://adln.lib.unair.ac.id/print.php?id=gdlhub-gdl-res-2005-setyonoher-162&PHPSESSID=6ec088c6fcf901497d09a3761054e5e8

Bunga Lidah Kucing atau bunga pukul delapan ungu

Namanya adalah bunga pukul delapan dengan nama latin yaitu Turnera ulmifola L.T, Subuluta J.E. smith, sedang orang jawa sering...